Skip to main content

Friday with b5

Hahaha, ini ada tulisan lagi tentang pertemuan b5 kemaren dari blog remon.
*dasar males nulis*

taken from www.langitmerah.blogdrive.com

Wednesday, March 26, 2008
Friday With b5

Kok ya udah kayak tradisi saban tahun b5 ngadain tuker kado. Udah yang keempat kalinya tahun ini. Pertama kali diadain di rumah gue, terus tahun berikutnya di rumah DM (duh gw kangen banget ama rw bikinan nyokap lu, M). Abis itu gantian ke rumah Joyce. Nah tahun ini kebagian di rumah Itor, karena pas banget doi abis married. Tapi tahun ini kros kado terpaksa di-"split" jadi dua kali, hehehe. Pasalnya, pas bulan Februari lalu, Tiyo gak bisa ikutan, konon lagi ke Solo. Dan waktu itu dibikinnya di villanya sodaranya Itor, di Kota Kembang, Puncak.

Jadi, sepulang dari kantor pas hari Rabu, gue, DM dan Joyce langsung berangkat ke rumah Itor dulu. Nah abis dari situ barulah bersama Cica menuju ke Puncak, karena besoknya ada tanggal merah, imlek. Ide awalnya sih mo kayak backpacker, nih, ke rumah Itor naik angkot dan bis, tapi pas di kampung rambutan, semangat backpacker dah luntur lantaran badan gerah, dan capek abis kerja, udah gitu bis yang rada nyaman ke Bogor gak kelihatan batang hidungnya, eh jadinya malah nerusin naik taksi ke Bogor. Huahuahuahua.

Di Villa, udah hampir tengah malem. Mampir dulu makan sate kambing, sup kambing di puncak. Padahal sebelumnya kami berempat udah ngegarap steak di restoran Obong deket rumah Itor. Pantes aja perut kami-kami sudah saling balapan! Hehehe. Sesampai di Vila, langsung gelar tiker buat rebahan. Iseng main kartu, cangkulan. Karena cuma permainan itu yang semuanya bisa. Nah, asyiknya maen kartu ini lantaran kami berempat (Cica memilih tidur ketimbang ikutan sinting-sintingan) gak ada yang bener-bener jago. Semuanya dah pernah ngerasain ngocok dan gondok ngeliatin satu per satu lawan main mengurangi kartunya sementara kartu kita kok ya malah nambah! Sakin getolnya, permainan disudahi menjelang subuh. Gelo pisan! Esoknya, kita cuma jalan-jalan keliling kompleks VIla, liatin tukang kembang dan makan es duren. Ih, kenapa sih Tuhan harus menciptakan duren.... Dan dari tukang kembang itu Itor dan Cica beli beberapa pot kembang yang beberapa waktu kemudian malah tak kunjung berkembang. Hihihihi....Tukang aiti kok ya mau coba-coba jadi tukang kebon.

Setelah keliling-keliling, barulah kami bertukar kado. Gue dapet Kaos imlek dari Itor, Kaos juga dari Joyce, jam weker dari DM. Sementara gue ngasih novel Kite Runner berikut DVD bajakannya ke Itor, sendal ke Joyce dan buku Selamat Berbakti dan bingkai foto yang gue masukin di dos Atom O2 ke DM. DM sempet gondok tuh karena mengira beneran dapet PDA-phone O2 dari gue. Hihihihi.

Itu kros kado b5 jilid 1.

Nah jilid 2-nya, dilaksanai Jumat Agung lalu. Karena Tiyo kan belum kebagian kado dan gue, Itor, DM dan Joyce pun belum dapet kado dari Tiyo. Janjian sih jam 11, tapi jadinya malah jam 1 baru pada ngumpul semua. Janjian di Plaza Pangrango yang deket rumah Itor. Pertama dateng adalah gue, disusul Itor, terus DM. Joyce dan Tiyo masih rada jauh, masih pada baru berangkat dari Lebak Bulus! Buset! So, sementara nungguin aja di rumah Itor. Pas Joyce nelpon kalo dia dah nyampe, barulah balik lagi ke Plaza Pangrango. Pas banget si Tiyo dan Anna tiba di TPK gak lama ketika mobilnya Itor nyampe di depan Plaza. Dari situ langsunglah kami ke tempat makan yang sudah disepakati, Warung Bakso Seuseupan. Restoran ini juga yang sepulang dari Villa Itor kami datangin buat mengganjal perut yang semakin mengerucut. (Perut bisa mengerucut toh? Hahaha!) Bakso ini unik karena tetelan yang biasanya berupa rebusan, ini malah digoreng jadi kayak gemuk babi yang digoreng garing itu. Jadi agak-agak gurih.

Usai makan, langsunglah kami ke rumah Itor yang di deket Tol. Di sana Cica dah menanti dan nyiapin cemilan. Astaga, perasaan belum lama makan bakso! Menuju ke rumah Itor, mampir dulu beli Softdrink dan Es Krim, camilan wajib saban b5 ngumpul. Di rumah Itor, lagi-lagi kami main cangkulan. Karena pesertanya rada banyakan, ditambah Anna, Tiyo dan Mirna, jadi kartu yang biasanya dibagiin 7 lembar, kini cuma dibagiin 4 lembar saja. Kalo yang apes ya menumpuk kartu sebanyak-banyaknya, dan yang lagi hoki cuma empat kali jalan dan selesai. Kali ini Joyce gak main. Gak tahu tuh tumben dia lagi demen rebahan sambil nonton tipi aja di ruang tamu Itor. Sementara si Cica masih aja di dapur nyuplai gorengan yang meski masih panas hayuh aja digares sama orang-orang. Gorengan berupa kentang dijadiin kayak perkedel, dicampur keju yang dibungkus sama tepung lumpia. Enak, kok. Sumpah! Yang laen makannya pake saos sambel, gue mah gak demen pake sambel. Soalnya saos sambelnya itu yang cap jempol, konon pedes banget.

Setelah maen kartu, lanjutlah kita ke acara tuker kado. Si Tiyo mah emang dasar males banget, semuanya berupa termos dan tupperware. Gue dapet botol minuman, sama kayak Itor. Joyce dan DM kebagian tupperware. Dan gue, hehehe, ngasih komik Benny & Mice ke Tiyo karena gue tahu dia demen banget komik dan kartun yang lucu-lucu. Benny & Mice kan mirip-mirip The Simpsons yang emang kegandrungannya Tiyo.

Sehabis itu, sesi pemotretan. Dan ternyata inilah sesi paling melelahkan. Bukan

apa-apa. Susah banget nyuruh orang-orang ini berpose serius. Udah rapi-rapi diatur posenya, ada aja yang ngerusak tatanan. Hihihihi. Belum lagi karena posenya yang aneh-aneh itu bikin kita semua ngakak gak selesai-selesai. Ada pose yang di depan pager seolah-olah berada di balik jeruji penjara. Terus ngejejerin kepala di pembatas teras rumah Itor. Saling nempelin jidat dalam bentuk melingkar. Ada-ada aja dah.

Udah, ah. Tahun depan kayaknya giliran rumah lu, nih, Yo! See you, Guys!

Posted at 08:36 am by langitmerah

Comments

Popular posts from this blog

Mesin Cuci Baru Samsung Bikin Listrik nge-Jepret

Beberapa waktu yang lalu saya beli mesin cuci baru di Hartono Elektronik. Merk Samsung, Front Loading, seri: WW85H5400EW.
Saat barang sampai, saya langsung coba pasang sendiri. Karena begitu lihat instruksinya sederhana, hanya melepas 4 baut yang mengunci saja, dan sudah langsung bisa digunakan. 
Masalahnya adalah: Listrik saya dayanya 1300 watt. Saat saya coba mencuci pakaian, saya nyalakan dan pilih mode mencucinya, berjalan lancar. Saya langsung pencet START. Mesin cuci pun mulai mengisi air dari air pam di rumah saya. Saat selesai mengisi air, listrik rumah langsung "nge-jepret". Saya naikkin lagi mcb-nya, dan mesin cuci start lagi. Jepret lagi. Sampai beberapa kali saya naikkin, baru mesin cuci bisa berjalan lancar. 
Keanehan ini pun saya analisa dan ujicoba: Pompa air: saya akhirnya pakai jalur air yang tidak menggunakan pompa air (langsung dari pam), untuk mengurangi konsumsi listrik. Tapi listrik tetap turun. AC: saya matikan ac dan lampu untuk mengurangi konsumsi list…

Pilih kulkas SHARP!

Minggu kemarin kami membeli kulkas baru. Prosesnya agak sedikit lucu, karena sebelumnya kita pergi ke electronic city di Botani Square untuk melihat-lihat saja. Setelah hampir 1 jam ngobrol2 dengan salesnya kita memutuskan beberapa merk dan tipenya yang menjadi pilihan. Ada 2 merk yang kita pilih, yaitu Samsung dan LG. Tipenya kurang lebih 400-450 liter.
Tapi entah kenapa saat itu kita lupa membawa kartu atm bni untuk melakukan debit pembayaran. Sementara bonus dari kantorpun belum turun, jadi dana di kartu atm mandiri masih kosong. Terpaksalah kita pulang dengan tangan hampa, terlebih barangpun memang indent kalau kita jadi pembelian. Kita sangat tertarik dengan diskon yang hampir 30% diadakan di toko itu, dan terakhir katanya hari itu pula.

Setelah pulang, kita sepakat jalan-jalan ke BellaNova, sekalian cari perbandingan kulkas yang lain disana. Kalau misalnya memang tidak ada yang cocok, kita akan balik lagi ke electronic city untuk menjadikan pembeliannya. Sampai disana benar sa…

Ucapan Syukur Rumah sudah selesai renovasi

Dan 1 hari setelah acara ucapan syukur Mamah jadi Prof di bale binarum, dilanjut dengan ucapan syukur rumah kami yang sudah selesai di renovasi.
Kebetulan keluarga masih banyak yang belum pulang, jadi bisa ikut hadir di acara ini.







Terima kasih kepada Bapak dan Mamah yang sudah luar biasa support untuk terselesaikannya rumah ini. Terutama Bapak yang sudah menjadi kontraktor karena setiap hari harus bolak balik ke cimahpar untuk menengok progres rumah, membeli bahan apa yang kurang, membayar gaji tukang.

Bukan pekerjaan yang mudah untuk melakukan hal itu setiap hari selama 7 bulan. Apalagi menghadapi anak seperti aku yang "banyak maunya" dan sedikit-sedikit komplain, tapi untuk itu semua Bapak tidak pernah marah atau bersitegang denganku. Semua permintaanku diiyakan atau diminta dipikirkan lagi. Bahkan untuk hal-hal yang tidak aku pikirkan tapi ternyata sangat essensial, justru Bapak mendorong untuk direalisasikan. Terima kasih Bapak, semangatmu untuk menyenangkan anak akan sel…