Skip to main content

NYASAR !!!

Hari ini membuat gw lebih yakin lagi, bahwa gw memang TUKANG NYASAR!
Wakakakaka :)
Kemaren malem dibilang bahwa aku harus jemput mamah ke bandara, artinya aku harus bawa mobil ke kantor. Udah mikir deh, harus lewat mana, karena ada jalur 3 in 1.

Fact 1: Gw ga tau jalur 3 in 1 itu yang mana aja dan dimana aja.

Pagi2 bangun tidur udh telat, dibangunin bokap jam 6.15. Mandi dan bergegas berangkat. Cek air radiator, dan panasin mobil. Segera berangkat (duh udah telat ni). Dari mulai berangkat gw udh bingung dan agak sedikit panik, duhhh lewat mana nanti ya. Mau lewat pondok indah agak2 lupa jalannya karena baru sekali lewat situ ama Pak Yudhi. Mau lewat tendean, dalam benakku pasti kena 3 in 1. Nah lo bingung!
Fact 2: Gw ga punya peta dan ga jago baca peta.

Akhirnya aku lewat pondok indah juga. Nekat!!!
Nelpon nangkoel, dan dia bilang keluar abis Pasar Minggu, terus langsung belok kanan. Jadilah gw keluar persis abis Pasar Minggu. Tulisannya Ampera. Tiba-tiba setelah itu ada puteran. Sugesti langsung berjalan, jangan-jangan belok kanan maksudnya ini. Padahal jelas-jelas itu puteran balik. Akhirnya gw ambil puteran. Maaaak !!! Salah jalan. Gw harus cari puteran lagi. Mana maceeet!!!
Fact 3: Gw selalu ragu-ragu ketika ada persimpangan, yang artinya gw memang ga tahu jalan.

Setelah muter, akhirnya gw lewatin puteran itu. Ada lampu merah. Di lampu merah adalah persimpangan. Nah, ini pasti belok ke kanan. Gw langsung ngantri di jalur kanan, supaya bisa belok dan ga melanggar marka.

Fact 4: Dalam menyetir, gw cuma apal belok kanan ato kiri, tapi tidak pernah hapal nama jalan dan tepatnya dimana.

Jalan ampera nih dalam hati gw. Yes, gw liat kanan kiri, KAYAKNYA sih bener nih ini jalan yang gw lewatin pas ama Pak Yudhi.

Fact 5: Gw selalu berusaha membandingkan bentuk bangunan di kanan dan kiri jalan apakah sama dengan yang pernah dilalui atau tidak.

Kembali gw ga yakin. Nelpon sana sini. Tambah bingung. Batre mo abis, dan pulsa mo abis juga. Waaaaksss...tapi ga panik sih. Aneh!

Fact 6: Entah kenapa gw blm pernah bisa menghapal jalan dalam sekali rute. Memang ga bakat jadi supir!

Akhirnya telpon-telponan ama Pak Wagiman, supir di kantor. Udah jam 8.30. Keluar menuju jalan bangka raya, ikutin jalan ke depan (padahal sebelumnya udh mo kesitu, tapi balik lagi karena kirain salah jalan). Yes, akhirnya keluar di Tendean. Tinggal lurus aja kata Pak Wagiman. Tapi tetep aja gw ga yakin bahwa dari Tendean lurus ke arah blok M itu ga kena three in one. Wakakaka, gw belok ke kiri di lampu merah (dasar ndablek). Akhirnya pas udh belok kiri, telp lagi ke dia dan disuruh cari belokan ke kanan. Nemu jalan lurus lagi ke arah blok M. Kalau dari tendean sih gw udah tahu jalannya. Tapi apakah 3 in 1? Tiba-tiba ada plang "Anda memasuki kawasan 3 in 1...". Nah kan bener! Kali ini gw bener2 panik. Aneh juga memang, paniknya gw bukan karena nyasar, tapi karena takut salah masuk 3 in 1. Gw telp lagi pak wagiman, dia bilang TERUSSS AJA! Hahaha, dia juga udh kesel kali. Dan bener, gw lewatin tuh sign. Setelah itu baru gw liat, ada panah ke kanan dan bilang itu kawasan 3 in 1. BAH !!!! Ternyata kalo belok kanan baru masuk 3 in 1. Grrrrrr!

Akhirnya nyampe kantor jam 9. Telat 1 jam, dengan pengalaman yang horrible. Tapi ya sudahlah. Gw memang tukang nyasar.

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Mesin Cuci Baru Samsung Bikin Listrik nge-Jepret

Beberapa waktu yang lalu saya beli mesin cuci baru di Hartono Elektronik. Merk Samsung, Front Loading, seri: WW85H5400EW.
Saat barang sampai, saya langsung coba pasang sendiri. Karena begitu lihat instruksinya sederhana, hanya melepas 4 baut yang mengunci saja, dan sudah langsung bisa digunakan. 
Masalahnya adalah: Listrik saya dayanya 1300 watt. Saat saya coba mencuci pakaian, saya nyalakan dan pilih mode mencucinya, berjalan lancar. Saya langsung pencet START. Mesin cuci pun mulai mengisi air dari air pam di rumah saya. Saat selesai mengisi air, listrik rumah langsung "nge-jepret". Saya naikkin lagi mcb-nya, dan mesin cuci start lagi. Jepret lagi. Sampai beberapa kali saya naikkin, baru mesin cuci bisa berjalan lancar. 
Keanehan ini pun saya analisa dan ujicoba: Pompa air: saya akhirnya pakai jalur air yang tidak menggunakan pompa air (langsung dari pam), untuk mengurangi konsumsi listrik. Tapi listrik tetap turun. AC: saya matikan ac dan lampu untuk mengurangi konsumsi list…

Pilih kulkas SHARP!

Minggu kemarin kami membeli kulkas baru. Prosesnya agak sedikit lucu, karena sebelumnya kita pergi ke electronic city di Botani Square untuk melihat-lihat saja. Setelah hampir 1 jam ngobrol2 dengan salesnya kita memutuskan beberapa merk dan tipenya yang menjadi pilihan. Ada 2 merk yang kita pilih, yaitu Samsung dan LG. Tipenya kurang lebih 400-450 liter.
Tapi entah kenapa saat itu kita lupa membawa kartu atm bni untuk melakukan debit pembayaran. Sementara bonus dari kantorpun belum turun, jadi dana di kartu atm mandiri masih kosong. Terpaksalah kita pulang dengan tangan hampa, terlebih barangpun memang indent kalau kita jadi pembelian. Kita sangat tertarik dengan diskon yang hampir 30% diadakan di toko itu, dan terakhir katanya hari itu pula.

Setelah pulang, kita sepakat jalan-jalan ke BellaNova, sekalian cari perbandingan kulkas yang lain disana. Kalau misalnya memang tidak ada yang cocok, kita akan balik lagi ke electronic city untuk menjadikan pembeliannya. Sampai disana benar sa…

Ucapan Syukur Rumah sudah selesai renovasi

Dan 1 hari setelah acara ucapan syukur Mamah jadi Prof di bale binarum, dilanjut dengan ucapan syukur rumah kami yang sudah selesai di renovasi.
Kebetulan keluarga masih banyak yang belum pulang, jadi bisa ikut hadir di acara ini.







Terima kasih kepada Bapak dan Mamah yang sudah luar biasa support untuk terselesaikannya rumah ini. Terutama Bapak yang sudah menjadi kontraktor karena setiap hari harus bolak balik ke cimahpar untuk menengok progres rumah, membeli bahan apa yang kurang, membayar gaji tukang.

Bukan pekerjaan yang mudah untuk melakukan hal itu setiap hari selama 7 bulan. Apalagi menghadapi anak seperti aku yang "banyak maunya" dan sedikit-sedikit komplain, tapi untuk itu semua Bapak tidak pernah marah atau bersitegang denganku. Semua permintaanku diiyakan atau diminta dipikirkan lagi. Bahkan untuk hal-hal yang tidak aku pikirkan tapi ternyata sangat essensial, justru Bapak mendorong untuk direalisasikan. Terima kasih Bapak, semangatmu untuk menyenangkan anak akan sel…