Skip to main content

Hosh...hosh...hosh...

Minggu sore ga ada kerjaan, gara-gara temen aku yang biasa maen dota ga bisa. Alhasil pulang sermon gereja, ada arisan perangin-angin di rumah, terus tidur-tiduran di rumah sambil maen ama timo dan jessy. Setelah arisan beres, b Ago ngajakin maen warcraft di atas, tapi males karena dia ga mau maen dota, pengennya yang bangun-bangun gitu. Entah kenapa beberapa permainan terakhir, aku selalu kalah. Yang pasti sih karena dia udah apalin tuh map, dan yah mungkin karena terbiasa ama dota, jadi kurang terlatih deh.

Karena aku ga mau diajakin maen, dia punya ide lain "ya udh, ikut badminton yuk ntar jam 6 sore". Itu berarti 2 jam lagi. Weleh, aku udh tambah males. Tapi rayuan mautnya itu lo, akhirnya aku terbuai juga. "Pasti tambah seger deh setelah maen". Aku mikirnya maennya bareng-bareng mamre yang lain, dan masih newbie gini...udah lama banget ga maen badminton.

Jadi inget, waktu masa kecil...di halaman depan, keluargaku suka maen badminton bareng-bareng. Permainannya dilapangan yang rata tapi tidak datar. Karena agak menurun sedikit ke arah gerbang. Net-nya juga tidak bener-bener net, kita pake galah yang biasa untuk mengibarkan bendera merah-putih kalau pas 17 agustusan. Ada kejadian lucu yang ga akan pernah aku lupa, waktu itu permainan badminton antara aku dan bang ago. Dan skor menunjukkan bahwa aku kalah. Karena kalah, aku marah...(bener-bener marah nih), sampai mukul raket ke galah 17agustus itu. Raketnya patah dan aku merajuk. Hahahahaha, semenjak itu...kalau ada yang tanding badminton ama aku, pasti aku selalu menang...entah kenapa (wakakakaka).

Akhirnya, aku jadi ikutan maen badminton. Mana celana olahragaku robek bagian belakangnya dikit. Terus, agak perlu waktu nyari sepatu adidas kuningku, karena udah lama banget ga dipake. B Ago sampe ikutan nyariin, eh akhirnya ketemu di rak sepatu bagian belakang, terbungkus dengan plastik. Astaga, kaos kakinya masih ada nempel didalem sepatu, dan belum dicuci. Aku inget-inget...o iya, terakhir pake waktu bulan agustus tahun 2006, ada acara olahraga bareng kantor. Hahahaha, gila!!!

Baru kali itu, hari minggu aku ga menghabiskan waktu bermain game. Akhirnya kita naek mobil starlet, bareng Bang Ago kita berdua ke cimahpar dulu karena dia mo ganti pakaian, abis itu ke Giant beli mic untuk jessy, dan baru menuju taman yasmin. Perjalanan berdua dengan b Ago selalu menyenangkan, kita bicara tentang 'keluarga'. Aku bisa diskusi tentang pernikahan, tentang Chicha yang mau ambil S2-bagusnya sebelum atau setelah married, bicara tentang bikin dapur di rumah, ngomongin tentang bagusnya setelah married aku langsung pindah ke rumahku atau tinggal dulu di rumah Bapak. Aku baru sadar, ternyata aku selama ini melewatkan waktu-waktu yang berharga untuk bermain game yang seharusnya aku bisa luangkan untuk berbicara tentang kehidupan dengan orang-orang sekitarku. Gosh! Kemana aja lu tor selama ini!

Sampe di GOR Yasmin, aku pakai sepatu kuningku, dan bersiap. Screching dulu kata bang Ago. Aku meregangkan otot2 dulu, dan langsung deh bermain. Karena sudah banyak yang hadir, akhirnya kita maen double. Aku dan B Ago agains Abang Bp Chika dan Nyonyanya. Aku mulai bisa menguasai permainan, walau bener2 masih newbie. Tiba-tiba aku ngerasa jantungku udh mulai lelah dan berdebar dengan tidak normal. Mataku sudah mulai kunang-kunang. Ow man, what's going on! Skor masih 5-4 di set pertama. Gila, staminaku udah abis gini pikirku. Aku udah ga bisa lari mengejar bola. Aku kehabisan tenaga...gile belum juga satu set pikirku. Aku coba paksain, tapi di dalam pikiranku...aku harus berhenti sebelum collapse! Akhirnya aku angkat tangan, dan bilang ga kuat. Orang pada bingung, Bang Ago bilang..."udah istirahat dulu, ini pocari sweat dan aqua". Gw langsung duduk, mata kunang-kunang banget, nafas ga teratur. Wah, gawat nih gw pikir...bener-bener perasaan mau black out. Gw pejamin mata...pas gw buka masih kunang-kunang. Keringat keluar deras dari seluruh tubuh. OMG, gw panik banget. Di depan gw ada anak kecil (lupa namanya) adiknya Phili, seumuran jessy. Pas gw lagi pejamin mata, dia mukul2 kakiku dengan raket yang ada di tangannya, pelan-pelan...sambil bilang "kamu kenapa?". Aku buka mataku dengan berat dan bilang "pusing", kemudian aku pejamkan mataku lagi. Kakiku dipukul lagi dengan pelan dan dia tanya lagi "Pusing kenapa?". Duh, di anak kecil pikirku. "Kecapean", kataku sayu. Entah berapa kali dia pukul-pukul kakiku sambil terus bertanya. Well, setidaknya itu membuat aku tetap tersadar, sampe-sampe dia yang nyuruh aku minum pocari sweat, padahal aku seperti sudah tidak ada tenaga lagi melakukannya.

Sekitar 10 menit, kondisiku sudah mulai pulih, sudah mulai sadar lagi. Fiuh, aku merasa mataku mulai jernih lagi, tidak kunang-kunang. Kucoba untuk berdiri, berjalan. Well, udh ok pikirku.
Tapi aku langsung menuju tempat duduk lagi. Apa yang baru aja terjadi, pikirku. Gila, staminaku lemah banget, jantungku lemah banget, baru olah raga segini aja udh mo pingsan.
Setelah menunggu sekitar 10 menit istirahat, aku ajak Maga bermain. Setelah itu datang Mami dan Mama Risna. Diajakin maen double, aku agak ragu-ragu. Tapi dikasih semangat ama Nd. Phili. Akhirnya aku coba maen. Dua set, dan aku menang. Kondisi udah stabil dan tidak seperti sebelumnya.

Kejadian kemarin itu membuatku sadar tentang pentingnya olahraga, olahraga yang menimbulkan keringat. Mungkin kelihatannya simple, dan selama ini aku tidak memperhatikannya. Tapi mulai hari itu aku menganggapnya penting dan perlu. Aku sudah terlalu banyak maen game warcraft, dota, etc. Sudah saatnya memperhatikan kesehatan.

Sampe rumah, cerita deh ama Bapak. Bapak memang orang yang paling sering ngedumel kalo aku malas olahraga. "Dibikin rutin aja lah!", kata bapak.

Comments

Popular posts from this blog

Mesin Cuci Baru Samsung Bikin Listrik nge-Jepret

Beberapa waktu yang lalu saya beli mesin cuci baru di Hartono Elektronik. Merk Samsung, Front Loading, seri: WW85H5400EW.
Saat barang sampai, saya langsung coba pasang sendiri. Karena begitu lihat instruksinya sederhana, hanya melepas 4 baut yang mengunci saja, dan sudah langsung bisa digunakan. 
Masalahnya adalah: Listrik saya dayanya 1300 watt. Saat saya coba mencuci pakaian, saya nyalakan dan pilih mode mencucinya, berjalan lancar. Saya langsung pencet START. Mesin cuci pun mulai mengisi air dari air pam di rumah saya. Saat selesai mengisi air, listrik rumah langsung "nge-jepret". Saya naikkin lagi mcb-nya, dan mesin cuci start lagi. Jepret lagi. Sampai beberapa kali saya naikkin, baru mesin cuci bisa berjalan lancar. 
Keanehan ini pun saya analisa dan ujicoba: Pompa air: saya akhirnya pakai jalur air yang tidak menggunakan pompa air (langsung dari pam), untuk mengurangi konsumsi listrik. Tapi listrik tetap turun. AC: saya matikan ac dan lampu untuk mengurangi konsumsi list…

Pilih kulkas SHARP!

Minggu kemarin kami membeli kulkas baru. Prosesnya agak sedikit lucu, karena sebelumnya kita pergi ke electronic city di Botani Square untuk melihat-lihat saja. Setelah hampir 1 jam ngobrol2 dengan salesnya kita memutuskan beberapa merk dan tipenya yang menjadi pilihan. Ada 2 merk yang kita pilih, yaitu Samsung dan LG. Tipenya kurang lebih 400-450 liter.
Tapi entah kenapa saat itu kita lupa membawa kartu atm bni untuk melakukan debit pembayaran. Sementara bonus dari kantorpun belum turun, jadi dana di kartu atm mandiri masih kosong. Terpaksalah kita pulang dengan tangan hampa, terlebih barangpun memang indent kalau kita jadi pembelian. Kita sangat tertarik dengan diskon yang hampir 30% diadakan di toko itu, dan terakhir katanya hari itu pula.

Setelah pulang, kita sepakat jalan-jalan ke BellaNova, sekalian cari perbandingan kulkas yang lain disana. Kalau misalnya memang tidak ada yang cocok, kita akan balik lagi ke electronic city untuk menjadikan pembeliannya. Sampai disana benar sa…

Ucapan Syukur Rumah sudah selesai renovasi

Dan 1 hari setelah acara ucapan syukur Mamah jadi Prof di bale binarum, dilanjut dengan ucapan syukur rumah kami yang sudah selesai di renovasi.
Kebetulan keluarga masih banyak yang belum pulang, jadi bisa ikut hadir di acara ini.







Terima kasih kepada Bapak dan Mamah yang sudah luar biasa support untuk terselesaikannya rumah ini. Terutama Bapak yang sudah menjadi kontraktor karena setiap hari harus bolak balik ke cimahpar untuk menengok progres rumah, membeli bahan apa yang kurang, membayar gaji tukang.

Bukan pekerjaan yang mudah untuk melakukan hal itu setiap hari selama 7 bulan. Apalagi menghadapi anak seperti aku yang "banyak maunya" dan sedikit-sedikit komplain, tapi untuk itu semua Bapak tidak pernah marah atau bersitegang denganku. Semua permintaanku diiyakan atau diminta dipikirkan lagi. Bahkan untuk hal-hal yang tidak aku pikirkan tapi ternyata sangat essensial, justru Bapak mendorong untuk direalisasikan. Terima kasih Bapak, semangatmu untuk menyenangkan anak akan sel…