Skip to main content

Mixing and mixing...

Tiap malam kali ini kuhabiskan berada di depan pc kamar. Berhubung aku belum kasih nama tuh pc, jadi aku bilang aja pc kamar. Cukup perjuangan juga untuk memulai proyek mixing lagu-lagu ciptaanku. Awalnya ganti heatsink processor, eh terpaksa balik lagi ke tokonya malem itu juga karena tiba-tiba komputer overheat. Weks, berat bow bawa-bawa pc bolak-balik, di lantai 5 pula! Ternyata si mas-mas (yang akhirnya aku panggil bang karena ternyata sama-sama orang batak) masang tuh heatsink+fan terbolak. Zzzzzz....
Tapi sempet lo gw dapet 'insight' pas acara terbolak heatsink itu, gw protes ama Tuhan dan bilang "Buset deh Tuhan, buat rekaman lagu untuk Engkau aja jadi ribet dan susah banget sih!!!". Pelan tapi jelas ada yang berbisik "buatlah rekaman ini disertai dengan hadirat Allah, bukan ambisi dan skill...".
I'm speechless...and reconsile myself...back to the heart of worship.

Kembali ke quotes yang tadi: "memulai sesuatu itu memang butuh perjuangan extra". Aku bingung tiap ada di depan pc, mo pake apa sih ini sebenernya proyeknya, cubase ato reason. Cubase SX3.11buatan steinberg (www.steinberg.net), sementara Reason 3 buatan Propellerheads(www.propellerheads.de). Lieeeurrr...meanwhile untuk 2 software itupun gw blm gape. Waaaaakakakakaka. Beberapa kali gw putuskan dalam hati..."ya udah...cubase...cubase aja...". Pas nemuin kendala dikit (terutama di drum programming), langsung suka nyerah gitu...dan bergumam..."hm, kayaknya enakan pake reason nih...". Hahahahaha, stress juga kalo gini terus aku pikir. Akhirnya membuat keputusan diatas keputusan (mirip hak veto la) bahwa reason dikesampingkan dulu. Yeah akhirnya dapat solusi!!!

Tapi tetep aja susah bikinnya. Aku memang udah cukup lama pegang Cubase, tapi itu untuk mixing drama coy. This time is different, it's a song producing. Weks, gw menelan air liur sendiri.
Akhirnya gw mulai dapet ritme untuk pembuatannya. Insight-insight yang akhirnya gw dapet untuk memulainya. Yeah, let's rock!!!

Lagu pertama yang gw garap judulnya "Diriku Cinta Kau". Lagu ini sebelumnya udah pernah dibawain pas latihan band bareng virgo, michael, hery, gerda, chicha. Lumayan juga (susah). Hahaha, pertama take culun abis. Ngasal banget. Tapi akhirnya lama-kelamaan gw temuin form dan step-step untuk pembuatannya.
-Tentukan tempo
-Bikin step drum programming yang mewakili lagu. Monoton gpp, asal konstan.
-Bikin guidence dengan gitar and vocal (ngasal gpp, ntar bisa diapus lagi)
-Nah, baru mulai mikir, cari ilham, berdoa, mengerutkan dahi, beli coke, cemilan sambil bertanya "yang bagian ini bagusnya digimanain ya, yang ini kurang ini...hm...duh, jelek banget ni yang ini-asiknya diginiin..." (this is the craziest part!)
-Udah dapet deh tuh intro, main, chorus, melody, coda
-Masuk ke bagian yang kalo photoshop istilahnya adalah retouch. Semua track yang ada di solo satu-satu dan dengerin ada yang janggal ato engga, atau perlu diperbagus. Kalo ada, ya di'retouch'.
-Volume. Hal ini ternyata sangat menentukan juga, volumen tiap track/ instrument. Supaya dapet komposisi yang harmonis dan tidak terlalu dominan satu dengan yang lain.
-Abis itu, mulai tambahin string based. Biar bagian chorus lebih dominan dari yang lain.
-Sok deh nambah-nambahin yang lain-lain. Tapi jangan lupa, track yang lain di lock dulu, jangan sampe tanpa sengaja kegeser.
-Udah beres...di mixdown deh :)

Lucunya, aku akhirnya dapet guide untuk mixing ini http://www.cems.uwe.ac.uk/~lrlang/music/cubasesx/index.html#sections setelah aku beresin lagu pertama. But, it's ok gw pikir...ternyata teori perlu juga dalam hal ini, tanpa gw sadari (gw agak-agak anti dalam soal teori...hahaha).

Walau ga bagus-bagus amat, tapi gw percaya dengan start ini (yaitu lagu pertama "Diriku Cinta Kau") gw akan menghasilkan lagu-lagu berikutnya.

Let's Go !!!!!!!!!

Comments

Popular posts from this blog

Mesin Cuci Baru Samsung Bikin Listrik nge-Jepret

Beberapa waktu yang lalu saya beli mesin cuci baru di Hartono Elektronik. Merk Samsung, Front Loading, seri: WW85H5400EW.
Saat barang sampai, saya langsung coba pasang sendiri. Karena begitu lihat instruksinya sederhana, hanya melepas 4 baut yang mengunci saja, dan sudah langsung bisa digunakan. 
Masalahnya adalah: Listrik saya dayanya 1300 watt. Saat saya coba mencuci pakaian, saya nyalakan dan pilih mode mencucinya, berjalan lancar. Saya langsung pencet START. Mesin cuci pun mulai mengisi air dari air pam di rumah saya. Saat selesai mengisi air, listrik rumah langsung "nge-jepret". Saya naikkin lagi mcb-nya, dan mesin cuci start lagi. Jepret lagi. Sampai beberapa kali saya naikkin, baru mesin cuci bisa berjalan lancar. 
Keanehan ini pun saya analisa dan ujicoba: Pompa air: saya akhirnya pakai jalur air yang tidak menggunakan pompa air (langsung dari pam), untuk mengurangi konsumsi listrik. Tapi listrik tetap turun. AC: saya matikan ac dan lampu untuk mengurangi konsumsi list…

Pilih kulkas SHARP!

Minggu kemarin kami membeli kulkas baru. Prosesnya agak sedikit lucu, karena sebelumnya kita pergi ke electronic city di Botani Square untuk melihat-lihat saja. Setelah hampir 1 jam ngobrol2 dengan salesnya kita memutuskan beberapa merk dan tipenya yang menjadi pilihan. Ada 2 merk yang kita pilih, yaitu Samsung dan LG. Tipenya kurang lebih 400-450 liter.
Tapi entah kenapa saat itu kita lupa membawa kartu atm bni untuk melakukan debit pembayaran. Sementara bonus dari kantorpun belum turun, jadi dana di kartu atm mandiri masih kosong. Terpaksalah kita pulang dengan tangan hampa, terlebih barangpun memang indent kalau kita jadi pembelian. Kita sangat tertarik dengan diskon yang hampir 30% diadakan di toko itu, dan terakhir katanya hari itu pula.

Setelah pulang, kita sepakat jalan-jalan ke BellaNova, sekalian cari perbandingan kulkas yang lain disana. Kalau misalnya memang tidak ada yang cocok, kita akan balik lagi ke electronic city untuk menjadikan pembeliannya. Sampai disana benar sa…

Ucapan Syukur Rumah sudah selesai renovasi

Dan 1 hari setelah acara ucapan syukur Mamah jadi Prof di bale binarum, dilanjut dengan ucapan syukur rumah kami yang sudah selesai di renovasi.
Kebetulan keluarga masih banyak yang belum pulang, jadi bisa ikut hadir di acara ini.







Terima kasih kepada Bapak dan Mamah yang sudah luar biasa support untuk terselesaikannya rumah ini. Terutama Bapak yang sudah menjadi kontraktor karena setiap hari harus bolak balik ke cimahpar untuk menengok progres rumah, membeli bahan apa yang kurang, membayar gaji tukang.

Bukan pekerjaan yang mudah untuk melakukan hal itu setiap hari selama 7 bulan. Apalagi menghadapi anak seperti aku yang "banyak maunya" dan sedikit-sedikit komplain, tapi untuk itu semua Bapak tidak pernah marah atau bersitegang denganku. Semua permintaanku diiyakan atau diminta dipikirkan lagi. Bahkan untuk hal-hal yang tidak aku pikirkan tapi ternyata sangat essensial, justru Bapak mendorong untuk direalisasikan. Terima kasih Bapak, semangatmu untuk menyenangkan anak akan sel…