Skip to main content

Kereta Sayur

Pulang dari KP di Cijantung, karena mobil tebengan ga cukup pulang ke bogor, akhirnya aku balik bareng temen-temen yang lain naek kereta. Kita ngangkot sampe stasiun kereta UI. Masuk gang kecil dan sampai di stasiun. Sampe loket stasiun, loketnya udah tutup. Temen-temen pada bilang "Ya, tukang karcis juga butuh tidur. Lagian memang ga pernah kereta malem ke bogor harus bayar tiket. Gratis lah! Paling juga kalo apes bayar 1000 ke tukang karcis yang nagih di atas kereta". Itupun kalo dia ketemu kita...hehehehe :)

Akhirnya datang juga kereta malam itu. Tepat jam 9.30 malam. Keretanya tetep aja penuh, heran ni orang-orang dari mana semua sampe malem gini baru pulang. Karena padat banget, terpaksa berdiri. Gelayutan deket orang-orang yang tampangnya lusuh semua.

Jadi inget, ada temenku menjuluki kalo kereta ekonomi tuh "kereta sayur". Hehehe, karena memang udah kaya pasar juga sih di dalem. Ga nyampe 10 detik, pasti udah ada tukang jualan ngelintas di depan kita. Ya tukang jualan buah, tukang jualan jepitan rambut, jualan pembersih kuping, tukang jualan tahu sumedang. Hahaha, semua ada deh! Dan lantai kereta yang udah kumel dan jorok banget itu juga bener-bener cocok deh dibilang kereta sayur.

Sambil bergelayutan, aku jadi inget rutinitas ku naek kereta. Tentunya kereta yang aku naiki berbeda. Kereta Pakuan Express, jurusan Bogor-Tanah Abang. Kereta berangkat jam 6.10 dari bogor, dan aku turun di Sudirman, tepat jam 7.10. Kereta ini pake ac, jadi dingin banget deh di dalem. Sanking dinginnya, kalo ga pake jaket-pasti deh menggigil di dalem. Bebas penjual, tukang koran dan lain-lain cuma bisa jualan pas keretanya masih ngetem di stasiun. Setelah itu harus didepak keluar. Naek kereta express harus cepet-cepet dan buru-buru soalnya kalo ga bakal ga dapet tempat duduk.

Aku jadi senyum-senyum sendiri waktu melihat kenyataan yang sungguh berbeda saat ini, di kereta sayur ini. Bukannya aku ga pernah naek kereta sayur seperti ini, tapi ternyata aku baru sadar kalo aku sudah cukup lama "terlena" dengan kereta express, sehingga "lupa" dengan kenikmatan naek kereta sayur. Selain tentunya tidak perlu bayar tiket, kita juga bisa ngobrol teriak-teriak, dan ga perlu takut kedinginan karena ga ada ac-nya.

Mataku berubah
Ternyata ada yang lain
Sudah terlalu angkuhkah aku
Untuk melihat ke bawah?
Atau habiskan waktuku
Mempermasalahkan tentang harga diri?

Lihat orang-orang ini
Tidak perlu peduli dapat tempat duduk
Tidak perlu peduli kerasnya teriakan orang lain
Asal mereka bisa melaju, sampai ke rumah
Mereka sudah bersyukur

Kereta sayur menjadi sebuah simbol kesederhanaan
Bukan untuk diejek, tapi untuk dikagumi
Karena ternyata masih ada kasih Allah
Buat tiap orang yang ada di sini
Buat dunia ini

Ternyata Allah walau kaya, Dia ga sombong
Dia perhatikan dari atas sampai bawah
Dia tahu detail apa yang diperlukan
Setiap orang...
Setiap jiwa...

Comments

Popular posts from this blog

Mesin Cuci Baru Samsung Bikin Listrik nge-Jepret

Beberapa waktu yang lalu saya beli mesin cuci baru di Hartono Elektronik. Merk Samsung, Front Loading, seri: WW85H5400EW.
Saat barang sampai, saya langsung coba pasang sendiri. Karena begitu lihat instruksinya sederhana, hanya melepas 4 baut yang mengunci saja, dan sudah langsung bisa digunakan. 
Masalahnya adalah: Listrik saya dayanya 1300 watt. Saat saya coba mencuci pakaian, saya nyalakan dan pilih mode mencucinya, berjalan lancar. Saya langsung pencet START. Mesin cuci pun mulai mengisi air dari air pam di rumah saya. Saat selesai mengisi air, listrik rumah langsung "nge-jepret". Saya naikkin lagi mcb-nya, dan mesin cuci start lagi. Jepret lagi. Sampai beberapa kali saya naikkin, baru mesin cuci bisa berjalan lancar. 
Keanehan ini pun saya analisa dan ujicoba: Pompa air: saya akhirnya pakai jalur air yang tidak menggunakan pompa air (langsung dari pam), untuk mengurangi konsumsi listrik. Tapi listrik tetap turun. AC: saya matikan ac dan lampu untuk mengurangi konsumsi list…

Pilih kulkas SHARP!

Minggu kemarin kami membeli kulkas baru. Prosesnya agak sedikit lucu, karena sebelumnya kita pergi ke electronic city di Botani Square untuk melihat-lihat saja. Setelah hampir 1 jam ngobrol2 dengan salesnya kita memutuskan beberapa merk dan tipenya yang menjadi pilihan. Ada 2 merk yang kita pilih, yaitu Samsung dan LG. Tipenya kurang lebih 400-450 liter.
Tapi entah kenapa saat itu kita lupa membawa kartu atm bni untuk melakukan debit pembayaran. Sementara bonus dari kantorpun belum turun, jadi dana di kartu atm mandiri masih kosong. Terpaksalah kita pulang dengan tangan hampa, terlebih barangpun memang indent kalau kita jadi pembelian. Kita sangat tertarik dengan diskon yang hampir 30% diadakan di toko itu, dan terakhir katanya hari itu pula.

Setelah pulang, kita sepakat jalan-jalan ke BellaNova, sekalian cari perbandingan kulkas yang lain disana. Kalau misalnya memang tidak ada yang cocok, kita akan balik lagi ke electronic city untuk menjadikan pembeliannya. Sampai disana benar sa…

Ucapan Syukur Rumah sudah selesai renovasi

Dan 1 hari setelah acara ucapan syukur Mamah jadi Prof di bale binarum, dilanjut dengan ucapan syukur rumah kami yang sudah selesai di renovasi.
Kebetulan keluarga masih banyak yang belum pulang, jadi bisa ikut hadir di acara ini.







Terima kasih kepada Bapak dan Mamah yang sudah luar biasa support untuk terselesaikannya rumah ini. Terutama Bapak yang sudah menjadi kontraktor karena setiap hari harus bolak balik ke cimahpar untuk menengok progres rumah, membeli bahan apa yang kurang, membayar gaji tukang.

Bukan pekerjaan yang mudah untuk melakukan hal itu setiap hari selama 7 bulan. Apalagi menghadapi anak seperti aku yang "banyak maunya" dan sedikit-sedikit komplain, tapi untuk itu semua Bapak tidak pernah marah atau bersitegang denganku. Semua permintaanku diiyakan atau diminta dipikirkan lagi. Bahkan untuk hal-hal yang tidak aku pikirkan tapi ternyata sangat essensial, justru Bapak mendorong untuk direalisasikan. Terima kasih Bapak, semangatmu untuk menyenangkan anak akan sel…