Skip to main content

Why!!!

I hate my self !!!!!

Comments

  1. You hate yourself? Why?
    Coz u are not brave enough to admit your own love?
    You hate yourself? Why?
    Coz u will make me cry at friday night?
    You hate yourself? Why?
    ... ugh! i was hate yourself once, really.

    But take it easy..
    Things are changed time after time
    And we'll find peace there
    We're on game .. hopefuly, both of us win the game :)

    Still loving u ...

    ReplyDelete
  2. Tor... itu beneran tanda seru kan?

    Bukan huruf "i"?

    Cooling down Bro...

    Every problem has a solution.

    Let time heals.

    ReplyDelete
  3. you're not the only one... :p

    ReplyDelete
  4. *every problem have a solution.
    *kekecewaan bukan keadaan tapi sikap hati yang bertolak belakang dengan keadaan.

    Maju Terus Dalam Tuhan,Jangan Lengah,jangan lelah.....
    (cie...ky pdt aja gw)

    ReplyDelete
  5. Mungkin ... adakalanya kita harus benci sama diri kita sendiri kali yah ... karena saat itu kita bisa lebih sensitif untuk meng-introspeksi diri, ada yang salah gak dengan jejak langkah kita dibelakang, ada yang ke-injek gak ketika kita menjejakkan kaki ke anak tangga kedewasaan yang lebih tinggi ... dan mungkin ada pelajaran penting yang loe bisa dapet dengan membenci diri sendiri, jadi lebih hati2 mungkin untuk kedepannya?! gw jadi ingett banget sama perumpaan lama yang mungkin abang dah tau (jangan memaku papan sembarangan kalo kamu memang belum tau kenapa harus dipaku, karena setelah loe cabut kembalipun paku nya ... tetep aja papannya ga akan beda dari sebelumnya ... ada bekas luka disitu yang membuat dia mungkin terlebih indah atau sebaliknya menjadi cacat seumur hidup). Mudah buat say sorry tapi buat yang maafin ... sama sekali ga mudah!

    Tapi ... kalo hidup ga terus berakhir kan dengan kesedihan kita (kalo setelah kejadian sedih menimpa terus kemudian "kiamat", yah mungkin lebih baik kali yah) tapi ternyata kan engga ... matahari tetep bersinar pagi ini, kerjaan tetap banyak, perut juga tetep laper :)) berarti hidup juga kudu terus berlanjut toh?! :) so ... pengalaman itu memang mahal ...mungkin dibayar dengan air mata orang lain juga ... tapi .... balik lagi ... ada saatnya juga untuk terus kemudian sadar (menghapus airmata) dan kemudian kembali tersenyum sambil bilang -Thanks Lord its Happen-

    -devi, your sis-

    ReplyDelete
  6. Duh!!!!
    Lagi2 bung Raymond...ckck! Ga mungkin lah itor benci gw - his bestfriend gitu LHO!

    Iya tor.. apa yg devi tulis bener banget! Pengalaman jadi guru yg terbaik kan :)

    -selfi, ur sista'-

    ReplyDelete
  7. Beibe, you hate yourself ? do you ? you do ? yes i do ?
    come on lah beibe ? hate myself, hate your self, hate all by my self, hate hate.. oh hate

    ehm, i'm hating my self right now ? now hating my self ?
    oh yeis ?

    oh i know, you hate your self 'coz u didn't got Mas Ari Wibowo's love.

    Finaly... never the last beibe...
    hidup masih panjang.. (oi ini berlaku juga buat gue neh)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Mesin Cuci Baru Samsung Bikin Listrik nge-Jepret

Beberapa waktu yang lalu saya beli mesin cuci baru di Hartono Elektronik. Merk Samsung, Front Loading, seri: WW85H5400EW.
Saat barang sampai, saya langsung coba pasang sendiri. Karena begitu lihat instruksinya sederhana, hanya melepas 4 baut yang mengunci saja, dan sudah langsung bisa digunakan. 
Masalahnya adalah: Listrik saya dayanya 1300 watt. Saat saya coba mencuci pakaian, saya nyalakan dan pilih mode mencucinya, berjalan lancar. Saya langsung pencet START. Mesin cuci pun mulai mengisi air dari air pam di rumah saya. Saat selesai mengisi air, listrik rumah langsung "nge-jepret". Saya naikkin lagi mcb-nya, dan mesin cuci start lagi. Jepret lagi. Sampai beberapa kali saya naikkin, baru mesin cuci bisa berjalan lancar. 
Keanehan ini pun saya analisa dan ujicoba: Pompa air: saya akhirnya pakai jalur air yang tidak menggunakan pompa air (langsung dari pam), untuk mengurangi konsumsi listrik. Tapi listrik tetap turun. AC: saya matikan ac dan lampu untuk mengurangi konsumsi list…

Pilih kulkas SHARP!

Minggu kemarin kami membeli kulkas baru. Prosesnya agak sedikit lucu, karena sebelumnya kita pergi ke electronic city di Botani Square untuk melihat-lihat saja. Setelah hampir 1 jam ngobrol2 dengan salesnya kita memutuskan beberapa merk dan tipenya yang menjadi pilihan. Ada 2 merk yang kita pilih, yaitu Samsung dan LG. Tipenya kurang lebih 400-450 liter.
Tapi entah kenapa saat itu kita lupa membawa kartu atm bni untuk melakukan debit pembayaran. Sementara bonus dari kantorpun belum turun, jadi dana di kartu atm mandiri masih kosong. Terpaksalah kita pulang dengan tangan hampa, terlebih barangpun memang indent kalau kita jadi pembelian. Kita sangat tertarik dengan diskon yang hampir 30% diadakan di toko itu, dan terakhir katanya hari itu pula.

Setelah pulang, kita sepakat jalan-jalan ke BellaNova, sekalian cari perbandingan kulkas yang lain disana. Kalau misalnya memang tidak ada yang cocok, kita akan balik lagi ke electronic city untuk menjadikan pembeliannya. Sampai disana benar sa…

Ucapan Syukur Rumah sudah selesai renovasi

Dan 1 hari setelah acara ucapan syukur Mamah jadi Prof di bale binarum, dilanjut dengan ucapan syukur rumah kami yang sudah selesai di renovasi.
Kebetulan keluarga masih banyak yang belum pulang, jadi bisa ikut hadir di acara ini.







Terima kasih kepada Bapak dan Mamah yang sudah luar biasa support untuk terselesaikannya rumah ini. Terutama Bapak yang sudah menjadi kontraktor karena setiap hari harus bolak balik ke cimahpar untuk menengok progres rumah, membeli bahan apa yang kurang, membayar gaji tukang.

Bukan pekerjaan yang mudah untuk melakukan hal itu setiap hari selama 7 bulan. Apalagi menghadapi anak seperti aku yang "banyak maunya" dan sedikit-sedikit komplain, tapi untuk itu semua Bapak tidak pernah marah atau bersitegang denganku. Semua permintaanku diiyakan atau diminta dipikirkan lagi. Bahkan untuk hal-hal yang tidak aku pikirkan tapi ternyata sangat essensial, justru Bapak mendorong untuk direalisasikan. Terima kasih Bapak, semangatmu untuk menyenangkan anak akan sel…