Skip to main content

The Most Expensive Es Teler!!!

Kemaren ada persekutuan guru sekolah minggu di bekasi. Seru banget, kita para guru sekolah minggu curhat-curhatan dulu di sermon abis kebaktian. Banyak cerita deh, mulai dari yang kehilangan dompet, perjodohan (not me..), jatuh cinta...sanking banyaknya keberangkatan ke bekasi jadi molor. Tapi tetep pergi dong, dengan 2 rombongan, karena harus nganter mom+nenek ke jatiwaringin dulu. Sampe di bekasi, kebaktian udah mulai-lagi firman. Memang gw udah niatan bawa gitar. Tiba-tiba abis firman, pendetanya bilang..."diiringi instrument oleh yang bawa gitar"...weleh, gw langsung kisruh sendiri. Terus langsung ada yang ngasih wireless mic gitu. Jadi deh gw gitaris di kebaktian itu...hahahaha. Terus pas beres kebaktian, pas udah pulang...karena rombongan ama Jazz-nya elf (pake kedip-kedipan mata lagi...pake lampu mobil), pengen minum yang seger-seger, jadi telp ke elf mampir dulu ke es buah. Akhirnya kita mampir di warung tenda gitu deh. Rame, kita semua ber-9, gsm dari bogor dan bekasi. Seru banget ngobrolnya, becanda-becanda, ketawa-ketawa...pokoknya GILA!!! Sampailah pada saat pembayaran, gw sebagai "the man" langsung menghampiri masnya dan tanya berapa. Dia langsung bilang dengan tegas "90!!!". Gw kirain 90 apaan, terus diulang ama dia "9 orang...90 ribu!!". Orang2 langsung pada terperangah semua, gw juga sempet bengong. Padahal gw udah ngeluarin duit 50an. Gw tanya lagi "emang 1nya berapa?", dia langsung jawab dengan galak "10rb". Hahaha, gw cuma tertawa dalam hati sementara temen yang lain pada masih bengong. Akhirnya gw bayar dan mikir ya udahlah...ga usah dipikirin (walau...hehehe). Akhirnya rombongan pisah, elf dan temen2 sampe nelp bilang sori. Hehehe...merasa bersalah karena mereka yang bawa kita ke situ. Tapi, seneng juga...jadi ada sejarah di bekasi, pernah makan THE MOST EXPENSIVE es teler+es campur+es kopyor. Hahahaha :) O man, feels like a thousand years...bla bla bla...

Comments

  1. Duh..feel guilty euy :(! For eethore & gangs, this is an official apology from us:
    We are so sorry for the amount hiks..hiks.. Awalnya semangat banget begitu tau ada 'the MAN' yg mo bayarin minum es (udah kebayang betapa segar dan menyejukan..) tp pas wktnya bayar...OO, rasa bersalah langsung menghantui kami. Emh, untuk mengurangi perasaan itu, kita sepakat kl ada waktu ketemu GSM Bogor lagi kita minta dibayarin lagi ..(eh salah, duh gimana sih Elf??) Bukan..bukan tp giliran kita yg traktir deh, OK?! But honestly, kami bener2 enjoy moment sore itu..thanx to 'the MAN' and temen2 lain buat keramahan kalian. Last, no heart feeling ya hihihi...

    -Elf n team-

    ReplyDelete
  2. Kayaknya...kata-kata "No hearts feeling" itu kata-kata gw sama pengamen yang ga bisa nyanyiin lagu "Selamat ulang tahun deh.." xixixi :)Ok, ditunggu ya pertemuan selanjutnya. Yang pasti...kita harus mencari es teler yang MORE EXPENSIVE that yesterday...hahaha (kayaknya ga ada deh...). It was FUN, anyway :)

    -THE MAN-

    ReplyDelete
  3. lu sih tor... sok gentleman, biar dipandang ama cewe2 ya? makanya pacaran...

    ReplyDelete
  4. Kalo gue ada di posisi Itor... pasti gue ngelakuin yang sama.
    Cuma bedanya... abangnya mungkin gua gampar dulu!

    hahahahaha!

    ReplyDelete
  5. Gila lu mond...bikin gw ngakak pagi-pagi. Hahaha, iya juga sih--berarti gw perlu balik ke sana lagi ga mond ?? Tapi kayaknya gw perlu fitness dulu ni...takut gw yang kebanting. Huahaha :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Mesin Cuci Baru Samsung Bikin Listrik nge-Jepret

Beberapa waktu yang lalu saya beli mesin cuci baru di Hartono Elektronik. Merk Samsung, Front Loading, seri: WW85H5400EW.
Saat barang sampai, saya langsung coba pasang sendiri. Karena begitu lihat instruksinya sederhana, hanya melepas 4 baut yang mengunci saja, dan sudah langsung bisa digunakan. 
Masalahnya adalah: Listrik saya dayanya 1300 watt. Saat saya coba mencuci pakaian, saya nyalakan dan pilih mode mencucinya, berjalan lancar. Saya langsung pencet START. Mesin cuci pun mulai mengisi air dari air pam di rumah saya. Saat selesai mengisi air, listrik rumah langsung "nge-jepret". Saya naikkin lagi mcb-nya, dan mesin cuci start lagi. Jepret lagi. Sampai beberapa kali saya naikkin, baru mesin cuci bisa berjalan lancar. 
Keanehan ini pun saya analisa dan ujicoba: Pompa air: saya akhirnya pakai jalur air yang tidak menggunakan pompa air (langsung dari pam), untuk mengurangi konsumsi listrik. Tapi listrik tetap turun. AC: saya matikan ac dan lampu untuk mengurangi konsumsi list…

Pilih kulkas SHARP!

Minggu kemarin kami membeli kulkas baru. Prosesnya agak sedikit lucu, karena sebelumnya kita pergi ke electronic city di Botani Square untuk melihat-lihat saja. Setelah hampir 1 jam ngobrol2 dengan salesnya kita memutuskan beberapa merk dan tipenya yang menjadi pilihan. Ada 2 merk yang kita pilih, yaitu Samsung dan LG. Tipenya kurang lebih 400-450 liter.
Tapi entah kenapa saat itu kita lupa membawa kartu atm bni untuk melakukan debit pembayaran. Sementara bonus dari kantorpun belum turun, jadi dana di kartu atm mandiri masih kosong. Terpaksalah kita pulang dengan tangan hampa, terlebih barangpun memang indent kalau kita jadi pembelian. Kita sangat tertarik dengan diskon yang hampir 30% diadakan di toko itu, dan terakhir katanya hari itu pula.

Setelah pulang, kita sepakat jalan-jalan ke BellaNova, sekalian cari perbandingan kulkas yang lain disana. Kalau misalnya memang tidak ada yang cocok, kita akan balik lagi ke electronic city untuk menjadikan pembeliannya. Sampai disana benar sa…

Ucapan Syukur Rumah sudah selesai renovasi

Dan 1 hari setelah acara ucapan syukur Mamah jadi Prof di bale binarum, dilanjut dengan ucapan syukur rumah kami yang sudah selesai di renovasi.
Kebetulan keluarga masih banyak yang belum pulang, jadi bisa ikut hadir di acara ini.







Terima kasih kepada Bapak dan Mamah yang sudah luar biasa support untuk terselesaikannya rumah ini. Terutama Bapak yang sudah menjadi kontraktor karena setiap hari harus bolak balik ke cimahpar untuk menengok progres rumah, membeli bahan apa yang kurang, membayar gaji tukang.

Bukan pekerjaan yang mudah untuk melakukan hal itu setiap hari selama 7 bulan. Apalagi menghadapi anak seperti aku yang "banyak maunya" dan sedikit-sedikit komplain, tapi untuk itu semua Bapak tidak pernah marah atau bersitegang denganku. Semua permintaanku diiyakan atau diminta dipikirkan lagi. Bahkan untuk hal-hal yang tidak aku pikirkan tapi ternyata sangat essensial, justru Bapak mendorong untuk direalisasikan. Terima kasih Bapak, semangatmu untuk menyenangkan anak akan sel…