Ditodong di jalan tol jagorawi pakai pistol

by - February 06, 2012


Pagi ini diawali dengan ngatuk-ngantukan karena abis nonton bola Chelsea vs MU yang berakhir 3-3. Seperti biasa kalau hari senin aku berangkat dari rumah jam 5.15 pagi, karena senin cenderung lebih macet dari biasanya. 
Di gerbang tol cimanggis, kondisi jalan tol jagorawi sudah macet total, padat banget. Lepas dari gerbang tol cimanggis itu, aku ambil jalur paling kanan dari jalan. Ya, mau gimana, di enjoy saya perjalanan dalam kemacetan itu. Sedang asik menikmati macet sambil denger 98.7 GenFM, tiba-tiba dari jalur kanan menyalip sebuah mobil suzuki x-over putih dengan plat D. Kontan saja gw merengut, ni orang dodol kok ga tau sopan santun. Aku masih santai mepetin mobil ke mobil yang di depan. Mobil yang di depanku itu pun langsung ambil posisi di tengah jalur paling kanan itu, supaya mobil x-over ini tidak menyalip lewat kanan karena terlalu sempit. Tinggal gw lah yang ngotot-ngototan sama ini mobil putih. Dia gerung-gerung gas, tapi gw tetep santai berada dalam jalurnya dan menjaga jarak dengan mobil di depan. 
Lama-lama cape juga, sekitar 2-3km seperti itu, mepet-mepet banget mobilnya sampe hampir-hampir nabrak. Ya sudah lah, yang waras ngalah. Akhirnya aku perlambat laju mobil, membiarkan dia berada di depan. Karena kebetulan jalur sebelah kiri kosong, ya aku ambil jalur kiri. 
Gw turunkan kaca, cuma sekedar penasaran saja ini orang gila kok gila ya. Tapi Entah itu mobil putih melihat aku menurunkan kaca, dia yg sudah ada di depan sana ngerem dan memperlambat mobilnya sampai beriringan dengan mobil gw. Yang bikin gw kaget bukan kepalang, dia juga sudah menurunkan kacanya dan terlihat dengan emosinya mengacung-ngacungkan pistol berwarna hitam ke arah kepalaku. Panik!!! Langsung gw rem mendadak mobil, sampai mobil belakang juga klakson berkali-kali. Tapi posisi mobilku berhenti, sampai itu mobil putih maju jauh melewati mobilku. 
Ngantukku langsung hilang, tapi lutut juga langsung lemes. Ya Tuhan selamatkan. Pelajaran hari ini kalau ada hal seperti itu, yang waras ya ngalah saja. Di jalan banyak orang gila yang gila, jadi lebih baik mengalah saja karena ngotot-ngototan juga paling ketemu lagi di lampu merah atau gerbang tol, palingan beda-beda 5 menit. 
Di perjalanan keluar tol, mampir beli comro langganan di pinggir jalan. Biasanya 5rb dapat 5 buah, ini tukang comro kasih bonus jadi 6 buah. Seakan tukang comro langganan ini tahu pelanggan setianya baru saja ditodong pistol di jalan tol. 

Ya Tuhan, aku bersyukur masih bisa menikmati comro pagi hari ini. 

You May Also Like

0 comment