Blowfish 2 - Roti Bakar Eddy

by - April 08, 2010

(Roti Bakar Eddy) Kejadian tadi malem masih tersimpan banget di dalam kedipan mata.
Vicka temen kuliah gw yang punya mantan cowo posesif dan psikopat diteror dan didatengin ama mantannya itu.

Jadi ceritanya pulang kuliah jam 21.30 kita semua kurang lebih ada 10 orang kongkow di roti bakar eddy, ditraktir Ida.
Lagi seru-serunya ketawa ketiwi, ujug-ujug Vicka dengan muka panik dan depresinya bilang "Duh, mantan gw mo datengin kesini pula, gara-gara gw bilang bareng Bowo juga makan-makannya".
Si mantan cemburu sama Bowo, padahal si Bowo ga ada apa-apa dengan Vicka, dan si Vicka juga ga ada perasaan apa-apa sama Bowo.
Cemburunya (katanya sih) hanya gara-gara si Bowo pernah menepuk pundak Vicka dari belakang untuk menegurnya, kelihatan sama cowonya.

Cerita sedikit, nih cowo memang udah sering banget bikin ulah. Gw pernah satu lift sama Vicka dan nih cowo. Kebetulan gw berdiri deket Vicka dan memang tuh lift kan ga gede-gede banget. Karena gw udah tahu nih cowo gila, gw ga negor sama sekali. Pandangan mata gw otomatis kedepan which is di depan gw tuh rambut dan kepalanya Vicka. Eh asemnya, nih cowo gila narik tangannya Vicka untuk menjauh dari gw. Grrr...

Kejadian menyebalkan lainnya, Vicka lagi mo pulang kampus. Gw tegor lah just to say pulang duluan. Eh si Vicka langsung kasih ekspresi nyuruh diem dengan jari telunjuk di depan bibir. Ternyata dia lagi online sama cowo gilanya itu. Bah, bahkan saat nelpon tidak boleh terdengar suara cowo lain.

Lebih gilanya lagi, kalau Vicka di kelas tuh blackberrynya tetep online dong...supaya semua pembicaraan Vicka terdengar dari seberang sana. Freak banget!

Balik lagi ke kejadian tadi malem. Nih cowo datang-datang ujug-ujug langsung ke meja kita dan tanpa ngeliat kita semua atau nyapa langsung nyosor nyoel punggungnya Vicka. Abis itu dia pergi melengos dan duduk dipojok sana dimana dia bisa dengan bebas melihat semua gerak gerik kita sambil terus menerus miss call Vicka.

Nah, sudah beres lah kita melepas stress dan penat malam itu. Sate padang 100 tusuk, indomi telor kornet, teh botol, roti bakar...semua udah ludes. Beranjak kita pulang. Eng ing eng nih cowo tiba-tiba datang dari belakang sambil teriak "Vicka!!!". Itu tuh pas kita lagi mau menuju mobil semua, di pinggir jalan, dan di depan orang banyak. Dia lari menuju Vicka yang langsung lari menuju mobil Ida. Nih cowo lalu menarik dan memaksa Vicka untuk ikut dengan dia.

Emosi gw meningkat. Gw yang udah memang sebel dan muak dengan kondisi ini langsung teriak
"Eh mas, ngapain lu!!!". Gw yang emosi langsung nunjuk tuh cowo gila.
"Elu ngapain...", bales dia (ga kreatif banget).
"Eh, lu siapanya Vicka hah?", kata gw sambil tetep menunjuk ke arah kepala botaknya.
"Lu siapanya Vicka?", kata dia lagi, lagi-lagi ga kreatif!
"Gw temennya. Lu mau apa?", kata gw tambah sangar.

Dia speechless. 1-0

"Lu jangan macem-macem ya!", kata gw.
"Emang apa urusan lu hah?", kata dia nantangin.
"Coba aja lu macem-macem, lu mau abis hah?", waaaa, i don't believe i said those words hahaha
"Abis gimana", kata dia tetep galak.
Gw maju ke depan dia. Udah ancang-ancang deh. Gw ga mau duluan nonjok, tapi kalau dia nonjok gw langsung bales.
Temen-temen yang lain pada bengong dan ngeliatin kejadian ini semua. Bahkan penjaga-penjaga tenda semua terkesima.

Yusar melerai. 2-0

Yusar nasihatin dia dengan segala macam nasihat. Tuh cowo udah kaya anak kecil yang cengeng yang psikopat. Yusar sampe negasin, bahwa tuh cowo udah ga ada hubungan lagi ama Vicka. Si cowo sampe bilang
"Lu cuma tahu luarnya aja kan? Ga tau dalemnya seperti apa?", kata nih cowo (curcol; curhat colongan)
"Man, gw kaga mau tahu tentang itu, itu urusan lu sama Vicka. Yang perlu lu tahu kenapa Itor dan kita semua disini ngebelain Vicka adalah karena kita semua care sama Vicka!", kata Yusar dengan nada tinggi sambil menepuk-nepuk bahunya tuh cowo gila.

Si cowo gila akhirnya melembut suaranya. 3-0

Gw maju ke samping tuh cowo. Muhamad ngehalangin gw dengan tangannya. Yusar tetep dengan nasihat-nasihatnya sambil menjelaskan bahwa disudahi saja malam itu supaya tidak berkepanjangan.
"Lu ga tau kan apa yang udah dilakukan Vicka ke gw?", kata tuh cowo gila ke Yusar (lagi lagi curcol)
"Udah lah, dewasa lah jangan kaya anak kecil. Hehehe", kata gw intermezzo sambil ketawa terkekeh-kekeh.
"Eh lu jangan ketawa ya?", kata dia emosi. Lirikannya tajam ke arah gw.
"Ketawa aja dilarang...hehehehe", kata gw dengan santai.

Si cowo speechless. 4-0.

Terus si Yusar kasih nasihat sampir akhirnya dia minta si Vicka bilang apa yang dia mau
"Jangan ganggu gw lagi. Lu juga ngapain cemburu sama Bowo, apa hubungannya Bowo dengan ini semua?", kata Vicka dari balik jendela yang hanya terbuka sedikit.
"O gitu???", sambil melotot ke Vicka.
"Iya gitu!", kata Vicka.

Si cowo menelan air liur. 5-0.

Akhirnya gw masuk mobil untuk nyupirin mobil Ida. Pas mo jalan si cowo tiba-tiba ke depan mobil Ida, hampir ketabrak. Ternyata dia bukan mo ngehalangin tapi mo balik lagi nyebrang ke roti bakar eddy karena belum bayar.

Mobil pun jalan, walaupun Ida dan Vicka masih gemeteran. Si cowo tadi ditinggal. 6-0.

Vicka diantara sampai naik ojek. Gw sampai bogor dengan selamat. Bowo ketinggalan di roti eddy.


Sampai rumah disambut istri tercinta. Cerita semua kejadian sambil diperagakan. Ketawa-ketawa seru.

What a night!


You May Also Like

0 comment