Rela berkorban

by - March 05, 2010

Kalau kita melakukan yang salah dan kita mau disalahkan, itu namanya bertanggung jawab.
Tapi kalau kita tidak melakukan yang salah dan kita mau bertanggung jawab, itu namanya rela berkorban.

Hari ini gw rela berkorban nginep di kantor agar supaya sehingga SAP bisa up lagi dari permasalahan.
Tadinya hari ini rencananya mau pulang cepet, karena kebetulan ada seminar di Grand Hyatt, biasanya pulang tidak ke kantor dulu. Eh siang-siang dapet telpon dan sms tentang permasalahan dimana bukan gw yang bikin.

Rela berkorban karena tuh acara door prizenya keren-keren, ada netbook, kamera dslr, sepeda pentagon eh polygon, dan mp4. Sayang banget ga bisa ikut acara sampe abis, alhasil siang-siang udah di kantor lagi.

Sampai kantor kirim SAP message bahwa ini keadaan darurat emergency ke SAP Global German.
Orang german langsung ada yang telpon dan komunikasi. Setelah basa-basi, langsung bahas permasalahan.

Lucky me, saprouter yang dibilang sama konsultan udah bisa connect ke SAPOSS ternyata could not open. Jadi dari SAP jerman belum bisa konek ke server kantor gw. About 5 hours later gw habiskan untuk email-emailan sama mereka untuk masalah koneksi. Pesen pempek kapal selam satu dan lenjer satu bang. Siap-siap begadang...

Setelah solved sekitar jam 9 malem, connection open tapi dari Jerman tetep insist blm bisa connect. Haiyaaaa, indicatornya apa lagi yang bisa bikin gw tahu bahwa ga bisa koneknya gara-gara apa. Akhirnya ya udah, utak atik membabi buta lah. Tiba-tiba dari SAPOSS bilang udah bisa connect.

About 00.00 permasalahan solved. Lega sudah rela berkorban untuk segalanya.
Nginep di kantor deh. Besok kayaknya perlu REFRESHING di tempat tidur seharian...

Thanks for God of all Servers, God of all Systems...
You know everything better than others.

You May Also Like

1 comment

  1. Foarte interesant subiectul postat de tine. M-am uitat pe blogul tau si imi place si am sa mai revin sa-l vizitez. O zi buna

    ReplyDelete