Naik Angkot

by - February 02, 2009

Kemaren sabtu ada acara syukuran nikahan Grey. Semenjak vario kami hilang, setiap mau jalan-jalan atau pergi-pergi mengandalkan mobil pinjeman Mamah.
Nah, pas hari itu mobil mau dipake Mamah juga karena dia mau pergi ngajar ke depok. Aku udah males sebenernya berangkat, karena bogor juga sedang mendung dan gerimis, ditambah lagi tidak ada kendaraan. Siang itu aku udah ambil gaya males aja setiap dipastiin berangkat atau tidak ama Mamah Fhea.
Tapi akhirnya kita berangkat juga...by angkot!

Dan ternyata, we really enjoyed that moment. Hahaha, silly memang...tapi semenjak kita selesai pacaran, kita jarang banget jalan ke mana-mana naek angkot. Karena semenjak nikah, sudah langsung ada vario, dan kalau jauh perjalanan juga kadang bisa minjem mobil Mamah.

  • Kita jalan kaki ke depan kompleks.Setiap jalan, selalu aku rangkul bahu Mama Fhea (so romantic)
  • Naik angkot 05 dari Cimahpar ke RP
  • Nyambung angkot 16 sampai rel kereta
  • Jalan kaki sambil nanya-nanya tukang warung "Jl. Beo dimana ya?"
  • Akhirnya nemu deh rumah makan nasi timbel di Jl. Beo itu
  • Makan-makan
  • Pulang bareng jalan sampe dapet jalan raya. Gerimis sedikit, jadi terpaksa pake payung sambil rangkulan bahu (duh, lagi-lagi romantis)
  • Naik angkot 07.
  • Nyambung angkot 03 ke Malabar
  • Sampai di rumah ortu, siap-siap mau acara ngapuli
Overall, gw merasakan hal yang romantis dan beda lah hari itu. Beda lah sama kalau lagi naik mobil pinjeman. Mama Fhea juga berseri-seri hari itu hehe.

Yang mengagumkan, dia sempet bilang gini waktu kita lagi ngobrol-ngobrol di angkot "Bang, kita harus bisa belajar susah lah...". Walau ngomongnya sambil becanda, tapi aku sadar saat itu...aku punya seorang istri yang luar biasa!

Love you always, bidadari...

You May Also Like

1 comment

  1. baca blog elu kali ini bikin gw melo deh..
    ugh, i miss those moments with him :((

    ReplyDelete