My Mac 1st Show

by - March 18, 2008

Hehehe...
Judulnya begitu 'menggairahkan' ya?
Tapi memang bener. Waktu didaulat bawain sesi "Praise & Worship" di Retreat GBKP Pd. Gede, roh gw bener-bener seperti loncat, bersorak dan mo teriak..."Yeaaah!!!".

This is my dream come true. Dalam imajinasi yang sudah usang itu, aku pernah bermimpi berada di stage dihadapan ribuan orang dan memimpin dalam sebuah praise n worship. (Amin!). Dan Mungkin ini adalah titisan dari kebesaran mimpi tersebut. Aku bersyukur.

Karena baru beberapa hari pegang Mac, aku harus explore dulu baik fitur maupun penggunaannya seperti apa. Tak dianyal lagi, aku jadi serba gaptek, sampe putus asa 'double click' di Mac itu dimana sih? Kalo pakai mouse sih bisa, tapi kalo pake touch pad kok ga bisa ya? Eh, ternyata di Mac, double click itu artinya menggunakan 2 jari. Jadi kalo klik aja, kita tap pake jari telunjuk, kalo double klik kita tap pake jari telunjuk dan tengah. Ya ampiiuunn!! So simple!

Selanjutnya, aku mulai nyari2 juga software yang cocok untuk bikin musik live performance itu apa kalau di Mac. Kalau di PC gw kan biasa pake Reason and Cubase. Googling deh, dapet yang namanya Logic Pro, Logic Express, Garage Band. Reason jg memang bawaan Apple, jadi compatible juga. Install Reason 3 gw di Mac-bisa euy. Terus nyari software yang lainnya itu, perjuangan juga beberapa kali ke tempat jual software ga ada. Akhirnya di Ratu plaza dapet deh.
Mulai experiment bikin template buat list lagu yang udah dirancang-rancang ama istri. Karena manggungnya bareng istri gw juga hehehe. All set up! Ready to perform.

Malem sebelum hari H, bikin rundown ama istri, latihan, dan dimantepin lagi bahan untuk sharingnya.

Kagetnya, dapet telp dari panitia kasih tau bahwa sessi sebelum gw tiba-tiba cancel. Jadi gw diminta tolong cariin pengkothbah kalo-kalo ada. Semua yang gw hub ga ada yang bisa dan ga ada yang mau karena dadakan. Ya udah, gw kasih tau aja panitia seperti itu.
Dan gw akhirnya tidur dengan tenang, besok harus berangkat pagi-pagi ke sukabumi. Gw dapet sesi jam 11, tapi harus spare waktu juga biar ga buru2 dan kalau-kalau ada kejadian khusus.

Untung ada ide dari nyokap pakai mobil bokap. Tadinya mo dianter aja ama supir pake mobil nyokap, soalnya nyokap mo pake mobil. Soalnya ternyata kalo ga bawa mobil, repotnya minta ampuuun...itu jalan ke gunung bener-bener berbatu, terjal, dan ngeri. Hehehe

Besoknya bangun dan baca sms kalau panitia mendaulat gw bawa sesi yang jam 9 untuk gantiin yang cancel. Tentang New Human. Jreng-jreng...gw balas smsnya dan bilang ga bisa...

Kita berangkat. Stand mic ada yang ketinggalan. Panitia ga punya stand mic. Jadi harus ambil lagi ke cimahpar. Kebayang gw bawain sesi Praise and worship ga pake standmic--soalnya sambil pegang gitar, dan nyanyi. Hahaha

Jemput kak Ira di tugu kujang. Kita mulai jalan ke sukabumi. Untungnya ga nyasar sama sekali, ada truk yang kebetulan mau kesana, dan kita disuruh ikutin mereka aja dari belakang. Walau harus nyari pabrik jahe, yang kemudian kata orang itu 'bekas' pabrik jahe. Tiba-tiba lagi ditengah jalan, petunjuknya mulai berubah jadi "kandang ayam". Wakakakaka...tapi akhirnya tempatnya ketemu.

Sesi 1 New Human gw siapin sambil gw dengerin khotbah minggu. Acaranya ternyata molor 2 jam. Jadi jam 9 baru mulai kebaktian minggu, jam 11 mulai sesi 1, dan jam 2 mulai sesi praise and worship. Gw mulai kontret2 di pda untuk bahan khotbah yang simple, dan mengena. Setelah gw kira-kira cukup, gw kasih liat istri dan dia mengangguk tanda ok.

Sesi New Human berlangsung baik, bahkan luar biasa. Karena respon dari temen-temen, kata2 yang keluar dari mulut gw seperti mengalir gitu aja. Kalo kata kak ira, "selamat, tidak seperti khotbah dadakan sama sekali...". Di akhir acara bikin exercise yang sebenarnya gw dapet pas training Self Improvement Program. Ternyata kalau nyuruh orang maju ke depan, harus ada guideline yang jelas...

Sesi Praise and Worship dimulai. Mac dinyalakan dan tes sound pas pada makan siang. Jreng-jreng...udah ok semua. Awal jemaat langsung 'HOT'. Gw dan istri sampe kewalahan...
Pada responsif banget, sampe jingkrak2, loncat-loncat waktu nyanyiin lagu "Dengan sukacita ku kan menari...dengan sorak sorai memuji". Sekali lagi terbukti, "tools" atau "alat" sangat mendukung untuk sebuah pelayanan yang baik. Banyak orang sudah persiapkan acara dengan baik, tapi sound system jelek, mic ga ada...akhirnya runtuh semua persiapan itu. Itulah alasan gw bawa semua alat sendiri, supaya panitia tidak direpotkan juga.

Thanks God acara worship pun semua jemaat menikmati.

Pokoknya Tuhan luar biasa untuk pelayanan pertama bersama Mac (dan istri) (dan kak ira).

Pulangnya, kita makan baso bareng-bareng sambil evaluasi. Banyak hal yang gw secara pribadi dapat di pelayanan kali ini. Sekali lagi terbukti bahwa 'strenght' gw sangat kuat di praise and worship. Dan satu hal muncul, bahwa gw mulai menemukan 'strenght' tentang jadi "speaker". Seperti kata istri gw bilang waktu pertama kali dia ketemu mertuanya ... "bang itor dahsyat banget bawainnya bik..."

Thank you Lord for this first session with her...

You May Also Like

0 comment