Kereta Sayur

by - May 10, 2006

Pulang dari KP di Cijantung, karena mobil tebengan ga cukup pulang ke bogor, akhirnya aku balik bareng temen-temen yang lain naek kereta. Kita ngangkot sampe stasiun kereta UI. Masuk gang kecil dan sampai di stasiun. Sampe loket stasiun, loketnya udah tutup. Temen-temen pada bilang "Ya, tukang karcis juga butuh tidur. Lagian memang ga pernah kereta malem ke bogor harus bayar tiket. Gratis lah! Paling juga kalo apes bayar 1000 ke tukang karcis yang nagih di atas kereta". Itupun kalo dia ketemu kita...hehehehe :)

Akhirnya datang juga kereta malam itu. Tepat jam 9.30 malam. Keretanya tetep aja penuh, heran ni orang-orang dari mana semua sampe malem gini baru pulang. Karena padat banget, terpaksa berdiri. Gelayutan deket orang-orang yang tampangnya lusuh semua.

Jadi inget, ada temenku menjuluki kalo kereta ekonomi tuh "kereta sayur". Hehehe, karena memang udah kaya pasar juga sih di dalem. Ga nyampe 10 detik, pasti udah ada tukang jualan ngelintas di depan kita. Ya tukang jualan buah, tukang jualan jepitan rambut, jualan pembersih kuping, tukang jualan tahu sumedang. Hahaha, semua ada deh! Dan lantai kereta yang udah kumel dan jorok banget itu juga bener-bener cocok deh dibilang kereta sayur.

Sambil bergelayutan, aku jadi inget rutinitas ku naek kereta. Tentunya kereta yang aku naiki berbeda. Kereta Pakuan Express, jurusan Bogor-Tanah Abang. Kereta berangkat jam 6.10 dari bogor, dan aku turun di Sudirman, tepat jam 7.10. Kereta ini pake ac, jadi dingin banget deh di dalem. Sanking dinginnya, kalo ga pake jaket-pasti deh menggigil di dalem. Bebas penjual, tukang koran dan lain-lain cuma bisa jualan pas keretanya masih ngetem di stasiun. Setelah itu harus didepak keluar. Naek kereta express harus cepet-cepet dan buru-buru soalnya kalo ga bakal ga dapet tempat duduk.

Aku jadi senyum-senyum sendiri waktu melihat kenyataan yang sungguh berbeda saat ini, di kereta sayur ini. Bukannya aku ga pernah naek kereta sayur seperti ini, tapi ternyata aku baru sadar kalo aku sudah cukup lama "terlena" dengan kereta express, sehingga "lupa" dengan kenikmatan naek kereta sayur. Selain tentunya tidak perlu bayar tiket, kita juga bisa ngobrol teriak-teriak, dan ga perlu takut kedinginan karena ga ada ac-nya.

Mataku berubah
Ternyata ada yang lain
Sudah terlalu angkuhkah aku
Untuk melihat ke bawah?
Atau habiskan waktuku
Mempermasalahkan tentang harga diri?

Lihat orang-orang ini
Tidak perlu peduli dapat tempat duduk
Tidak perlu peduli kerasnya teriakan orang lain
Asal mereka bisa melaju, sampai ke rumah
Mereka sudah bersyukur

Kereta sayur menjadi sebuah simbol kesederhanaan
Bukan untuk diejek, tapi untuk dikagumi
Karena ternyata masih ada kasih Allah
Buat tiap orang yang ada di sini
Buat dunia ini

Ternyata Allah walau kaya, Dia ga sombong
Dia perhatikan dari atas sampai bawah
Dia tahu detail apa yang diperlukan
Setiap orang...
Setiap jiwa...

You May Also Like

0 comment