Rumah Teh Dago

by - April 07, 2006

[taken from www.langitmerah.blogdrive.com]

Biasa, nih, b5 lagi pingin ngumpul lagi. Pas libur harpitnas kemaren (31/3) ada rencana mo ke Cibodas. Pemahaman kita semua, Itor bakal minjemin mobil. So, terlihat semua beres-beres aja.

Pagi-pagi, setibanya di rumah Itor, dia langsung ngabarin, "nggak ada mobil, nih, Bos." Kejadian nyaris persis kayak tukeran kado dulu itu. Dia bilang kagak bawa kado tepat pas dia menginjakkan kakinya di lantai rumah DM ketika acara tukeran kado.

Ya, udah gak papa, Tor. Kita naik angkot aja. Sebelum jalan, kita sarapan dulu. Ada yang nyarap bubur, ada yang nyarap lontong sayur, tapi alhamdulilah nggak ada yang sampe sarap. Sambil makan, tau-tau ada ide, "ke Bandung aja, yuk!" Nah lo! Siapa takut? Gue juga lupa ide siapa itu, yang jelas, kita sepakat "makan siang" di Bandung terus langsung pulang hari itu juga.

Naik angkot ke bandara baranangsiang. Langsung naik bus MGI jurusan Bogor - Bandung. Duduk di deretan bangku paling belakang, deket "ruang smoking room" (udah "ruang", pake "room" pula). Perjalanannya lamaaaaa banget. Gak kerasa lagi naik bus. Lebih lagi setelah "ngaso" di salah satu warung untuk makan siang para supir dan kenek, tahu-tahu AC mati. Di dalem bis berubah gerah tak terkira. Semua pada komplain. Akhirnya kita dipindahin ke bis Sukabumi Bandung yang ada AC-nya.

Karena gak disangka perjalanan yang memakan waktu empat setengah jam tadi maka sempet ada rencana mau nginep. Tapi Joyce keberatan (Joyce kok keberatan? Lha iyalah. Joyce gitu loh! Maap, Jo! Hehehe.). Soalnya, dia ada acara pagi-pagi besokan harinya. Tapi sebagian besar hadirin sih pingin nginep. Bukan apa-apa. Di Bandung tuh nyampe jam 3 sore. Rencananya mau makan dulu di Dago Tea House yang antah berantah itu. Lha, kalo dipaksain pulang hari itu, kebayang bakalan capek banget nih badan. Emang sih besokannya hari libur. Tapi kan....

Ya, sudah. Polemik nginep atau nggak nginep itu masih ngegantung gak ada keputusan resmi sampe kita berangkat ke Dago Tea House. Kita nyarter mobil carry, soalnya kalo mau naik taksi mesti nyewa dua taksi. Mau ngangkot gak tahu ngangkot apaan dan konon ke arah dago liburan begitu macet cet cet.

Mungkin karena gue dan Itor udah capek banget, pas pemilik carry nawarin harga 50 ribu sekali jalan kita langsung sanggupin aja. Ternyata si Joyce dan Mirna keberatan (tuh, Joyce, keberatan lagi....). Dan akhirnya kita emang gak peke nawar lagi. Mirna sih sempet nawar, tapi gue udah keburu menclok ke dalem mobil. Jadi, ya sutralah (kenapa gak durex aja, hayo?).

Rute ke Dago ramai lancar. Si supir ternyata tahu rute yang jarang macet. Sepanjang jalan banyak banget yang jualan bronis kukus Amanda. Radius tiga meter ada aja yang jualan bronis kukus Amanda, mulai dari pake meja kecil doang sampe yang jualan pake mobil.

Walau gak ngerti di mana itu Dago Tea House, kita stil yakin aja jalan. Tanya sana-tanya sini. Maka sampailah kita di lokasi. Dari sisi gue sih nih, begitu ngelihat tempatnya kok ya gak surprais gitu. Biasa banget. gue pikir bakalan berbentuk kafe yang ramai dikunjungin orang. Ini malah lokasi wisata biasa aja yang nggak rame-rame amat. Tapi berhubung udah sampe di situ, dengan perut yang laper banget, ya terpaksalah kita masup. Mana pake beli karcis segala lagi. Seribu per orang sih, tapi baru kali itu gue makan di restoran mesti bayar karcis.

Lokasinya di dalem ternyata emang biasa banget, kita milih makan di saung. Pemandangannya malah gedung hotel dan perkampungan. Idih amit-amit dah. Tapi berhubung lapar kita langsung pesen makanan. Kita mesen ikan gurame bakar, sayur asem, cumi goreng pedas, udang goreng pedas, kangkung cah oncom. Minumannya macem-macem. Joyce mesen bajigur. Maka berlahap-lahaplah kita semua di situ. Yah, seperti biasa, untuk kebutuhan "dokumentasi", Tiyo masih setia dengan kamera CANON-nya yang konon bisa foto kopi itu. Dan Itor masih dengan Handy Camnya, shoot sana, shoot sini.

Pembicaraan soal nginep atau nggak nginep berlangsung lagi. Sampe akhirnya diputusin kita pulang hari aja. Jam tujuh kita balik. Gue, Itor, DM dan Mirna naik bis ke Bogor, sementara Joyce dan Tiyo naik yang jurusan Lebak Bulus. Jadi, ya sudah, urusan nginep ato gak nginep klar. Sebetulnya ada usulan nonton di 21, tapi kali ini gue yang keberatan, soalnya konon bioskop bandung suka mendubbing film barat pake bahasa Sunda. Ih, males pisan, euy!

Selesai makan, ternyata barulah kita sadar bahwa suasana ternyata nggak jelek-jelak amat. Apalagi pas beberapa orang lihat-lihat sekeliling dan menemukan pemandangan yang bagus. Hmmm.... mungkin faktor kelaperan bisa mempengaruhi bagaimana cara pandang kita akan dunia ini. Hehehe....

Ya, sudah, kami pun melangkah pulang dengan tawa yang masih kadang pecah, cengengesan yang sering nangkring di bibir masing-masing. Pulang naik angkot jurusan Dago Kalapa, lanjut dari Kalapa ke Terminal Leuwi Panjang. Sempet beli oleh-oleh buat keluarga. Si DM sempet cekikikan ngelihat gue beli Bronis Kukus Amanda ama keripik tempe. Soalnya, dia bilang, nggak pernah selama gue ke luar kota gue itu beli oleh-oleh. Cuihhh.... Sekarang kan laen, Em... ;-)

Udah, ah!

PS: Yo, foto-fotonya bagi, dong. Buat gue pajang di sini, neh!

Posted at 5 April 06, 01:14 pm by langitmerah

You May Also Like

0 comment