Kejarlah Matahari itu, b5....

by - June 30, 2005

taken from www.langitmerah.blogdrive.com
Pagi ini gue awali dengan mendengarkan Mengejar Matahari-nya Ari Lasso, sebelum gue berangkat kerja, pas lagi manasin motor. Mendadak gue keingetan b5. Udah lama juga kayaknya gue gak hang-out secara khusus b5 doang, kayak dulu-dulu. Kangen, kayaknya gue ama mereka.

Di sini ada satu kisah
Cerita tentang anak manusia

Entah kenapa tahu-tahu mata gue berkaca-kaca. Damn, I miss you so much, Guys! b5 memang punya arti sendiri bagi hidup gue. Mereka memang belum lama ini jadi sahabat-sahabat gue. Tapi mereka yang nemenin gue selama masa-masa luluh pas gue kehilangan orang yang paling gue sayangin hampir setahun yang lewat. Mereka yang dengerin keluh kesah gue, kegilaan gue, kerinduan-kerinduan gue. Anjrit, gue kok jadi sentimentil kaya gini!

Menantang hidup bersama
Mencoba menggali makna cinta

Daniel David Manahera. Lebih seneng dipanggil DM. Dia yang pertama gue kenal di InnoGRAPH, yah mungkin lima tahun yang lalu. Dia awal-awalnya orang lapangan yang kerjaannya ngurusin neon box, pemasangan dan segala tetek bengek lainnya. Pernah beberapa kali kerja bareng ngegarap sejumlah proyek. Pernah nginep di Plaza Senayan bareng pas lagi masang poster segede Jin di sana.
Postur tubuhnya tinggi besar. Apalagi sekarang dia udah makin gemuk. Sering banget curhat dan sempet kehilangan pegangan juga pas dia ngalamin masa-masa sulit. Tapi sekarang DM udah bener-bener berubah. Etos kerjanya gue acungin dua jempol. Manajer di kantor menganggap cara kerjanya profesional karena memang gak peduli itu tengah malem atau subuh kalo mesti ke Bandung atau kemana pun pake mobil box, dia pasti segera melesat ke sana. Pernah sekali gue ke Bandung ama dia, pergi malem pulang pagi. Nguprek-nguprek di kota Bandung pas hampir seluruh penghuni Bandung terpejam dibuai lelap. Emang terampil banget dia ngendarain jenis kendaraan yang satu itu. Nggak bakalan lu ngerasa gak nyaman kalo DM yang bawa.
Gak perlulah kali gue ceritain kalo nih anak punya cara ketawa yang nggak beda sama Buto Ijo! Huahuahuahua!
Itu DM.

Tiyo Widiprasetyo. Cukup dipanggil Tiyo, dia udah seneng. Udah kenal lama juga. Mungkin empat atau tiga tahunan, gue udah lupa. Suasana hatinya yang kadang berubah cepet sering bikin gue agak hati-hati kalo ngobrol ama dia. Tapi kalo lagi becanda. Edan tenan. Sama gilanya.
Tiyo sangat punya prinsip. Gue belajar banyak dari pendiriannya yang kadang sukar digoyahkan. Mantap, dah lu, Yo! Sehingga, kadang lantaran terlalu berprinsip itulah yang bikin dia agak-agak kaku. Tapi, yah, kadang bisa flexible juga.
Bahasa Inggrisnya cas cis cus banget. Sering jadi kamus berjalan pas gue lagi butuh kosa kata yang nggak gue ngerti. Kalo soal Grammar, sih... hahaha..... Gak tahu, ah.
Sekarang dia udah gak sekantor lagi. Dia udah bikin usaha sendiri, memenuhi hasratnya untuk jadi fotografer profesional. Bikin studio foto sendiri yang dikasih nama CABE (Caught byEyes). Hasil jepretannya memang oke. Angle-anglenya bagus. Gue sering ngelirikin dia (doi beberapa kali duduk sebelahan gue di kantor, sampe saat terakhir ini) pas lagi browsing di fotografer.net.

Itu Tiyo.

Joyce Dina Nathalia Tobing. Gue panggil dia dengan Joyce aja. Kadang cuma "Jo" doang. Dia ini memang Batak, tapi berjiwa Jawa. Hahaha. Beneran. Kesan Batak ga bakal kita temuin dalam diri Jo. Perasaannya halus, tutur katanya juga lembut keibuan. (Buset! Hahaha!). Kenal dia memang udah lama. Mungkin barengan sama kenal ama Tiyo. Tapi baru deket sih belom lama. Gara-gara sering chatting dan sempet ngegarap proyek internal kantor bareng-bareng, jadinya sering komunikasi dan ternyata gue ama Joyce bisa nyambung. Sering gue lebih leluasa curhat ke Joyce ketimbang yang laen.
Joyce pun nggak jarang ceritain pergumulannya, keluh kesahnya, kemarahannya, kerinduannya ke gue. Gak tahu kenapa. Mungkin karena pada dasarnya gue emang hobi dengerin cerita orang. Jadi dia juga leleuasa ceritain semuanya ke gue.
Pokoknya adem aja dengerin Joyce cerita. Pokoknya, Joyce banget deh!

Itu Joyce.

Julbintor Kembaren. Itu nama lengkap yang gue tahu. Lebih sering gue panggil Itor. Beberapa kali juga, pas lagi becanda gue pangil "Jul." Baru kenal setahun lalu. Tapi entah kenapa, mungkin karena sering chat, jadi bisa lebih deket. Pernah di blog gue cerita khusus tentang dia pas dia selesai farewell party. Yah, dia udah gak kerja sekantor gue lagi. Tapi masih sering chat dan sharing macem-macem.
Wawasannya luas. Gue beberapa kali bersidebat sama pendapatnya karena memang secara pemahaman ada perbedaan mencolok anatara gue ama dia. Tapi itu nggak bikin kita jadi sering berantem. Diskusinya sehat kok. gue pun jadi punya cara pandang baru. Begitu juga dia.
Melankolis tulen. Bisa dilihat dari banyak bener puisi yang dia tulis di blognya. Juga dari cara dia menangani dan memandang sesuatu.Kentara nih orang melankolis banget. Pinter banget maen gitar. Pas masih sekantor, dia itu yang selalu jadi gitaris gak resmi di kantor ketika ada acara apa gitu.

Itu Itor.

Tetes air mata…
Mengalir disela derail tawa
Selamnya kita…Tak akan berhenti mengejar …matahari

Sebagai sesama sahabat, pernah juga sesekali kami berselisih paham. Terutama pas pernah mau usaha bareng dan putus di tengah jalan. Sempet nggak ada yang mau memulai pembicaraan. Obrlan pun basi, hambar, serba pura-pura. Tapi untungnya nggak berlangsung lama. Karena pada dasarnya tiap orang punya cara pandang masing-masing. Sehingga kita mutusin mempercaai proses aja. Kalo emang diizinin Tuhan bisa bikin usaha bareng, ya let it be Thine!
Tajamnya pisau takkan sanggup
Koyakkan cinta antara kita
Menembus ruang dan waktu
Menyatu di dalam jiwaku

Seperti yang udah pernah gue singgung di beberapa kesempatan, persahabatan bukanlah soal bagaimana cara membunuh sang waktu. Tapi justru, harus mampu bersama menghidupkan sang waktu. b5 yang gue ceritain di atas cuma sebagian kecil yang bisa gue paparin. Karena masih banyak sebetulnya yang nggak bisa sekadar ditulis dan dirilis. Mesti bersama mereka, maka gue bisa semakin kenal mereka.

Tetes air mata…
Mengalir di sela derai tawa
Selamanya kita…
Tak akan berhenti mengejar…
Terus mengejar…
Matahari…

"Orang lain boleh datang dan pergi. Tapi sahabat sejati... selalu di hati."
Kejarlah matahari itu, b5....
I miss you all....
** additional words by me :)
Raymond Fauzan Soedira (semoga gw ga salah nulis). Seorang yang berjiwa seni! Itu yang aku bisa lihat di dalam dia. Seandainya suatu saat dia berani ambil langkah menjadi seorang penulis, mungkin dia akan menjadi salah satu yang terbesar! Kenangan bersama dengan Ray (ato biasa dipanggil "Mon"), adalah ketika curhat blak-blakan waktu di kebun raya. Ketika itu kita jadi team advanced untuk acara kantor. Pagi-pagi kita udah disitu, dan karena yang lain pada telat, akhirnya kita nyanyi-nyanyi bareng pake gitar, sambil tidur-tiduran dan menceritakan kisah-kisah lama. Gw punya banyak kesamaan ama Raymon, baik dari segi kisah cinta, karakter, cara memandang sesuatu (walau ada juga bedanya), dan hobby. Dulunya dia tidak pernah mau menyentuh namanya Blog atau Chatting, tapi akhirnya ketagihan juga...xixixi.
Itulah Raymond.

You May Also Like

0 comment